Kebijaksanaan dan Kesetiaan

April 12, 2011 pukul 8:09 am | Ditulis dalam Pemikiran, Saya melihat | 2 Komentar
Tag: , , , ,

Adapun raja Salomo mencintai banyak perempuan asing.
Di samping anak Firaun ia mencintai perempuan-perempuan Moab, Amon, Edom, Sidon dan Het, padahal tentang bangsa-bangsa itu TUHAN telah berfirman kepada orang Israel: “Janganlah kamu bergaul dengan mereka dan merekapun janganlah bergaul dengan kamu, sebab sesungguhnya mereka akan mencondongkan hatimu kepada allah-allah mereka.”
Hati Salomo telah terpaut kepada mereka dengan cinta.
Ia mempunyai tujuh ratus isteri dari kaum bangsawan dan tiga ratus gundik; isteri-isterinya itu menarik hatinya dari pada TUHAN.
Sebab pada waktu Salomo sudah tua, isteri-isterinya itu mencondongkan hatinya kepada allah-allah lain, sehingga ia tidak dengan sepenuh hati berpaut kepada TUHAN, Allahnya, seperti Daud, ayahnya.
Demikianlah Salomo mengikuti Asytoret, dewi orang Sidon, dan mengikuti Milkom, dewa kejijikan sembahan orang Amon, dan Salomo melakukan apa yang jahat di mata TUHAN, dan ia tidak dengan sepenuh hati mengikuti TUHAN, seperti Daud, ayahnya.
(1Raja-Raja 11:1-6)

Jika dibandingkan dari segi kebijaksanaan Raja Salomo tidak ada tandingannya dibanding ayahnya Raja Daud.
Dari segi pengetahuan mungkin sangat besar juga peluang bahwa Raja Salomo unggul, ia seorang yang menulis lebih 3000 Amsal.
Dalam KBBI, amsal dijelaskan sebagai misal; umpama; perumpamaan , artinya ia menbandingkan secara sejajar suatu kejadian kejadian dengan suatu keadaan yang lebih sederhana sehingga kemungkinan mudah dimengerti bagi yang melihat dan bisa juga menyimpan rahasia-rahasia sehingga menarik minat orang untuk meneliti dan mempelajari.

Salah satu dari sekian Amsal yang dialamatkan ke Raja Salomo adalah:

Hati si pemalas penuh keinginan, tetapi sia-sia, sedangkan hati orang rajin diberi kelimpahan.
Orang benar benci kepada dusta, tetapi orang fasik memalukan dan memburukkan diri.
(Amsal 13:4-5)

Salomo tidak hanya kaya dalam pengetahuan tetapi ia juga kaya akan moralitas, ia seorang yang bijaksana. Bahkan ayahnya Raja Salomo sudah mengenali kekayaan itu,…sebelum Raja Daud meninggal beliau pernah mengatakan demikian:

…Sekarang janganlah bebaskan dia dari hukuman, sebab engkau seorang yang bijaksana dan tahu apa yang harus kaulakukan kepadanya untuk membuat yang ubanan itu turun dengan berdarah ke dalam dunia orang mati.”
(1Raja-Raja 2:9)

Kualitas seorang yang bisa dikumandangkan sebagai seorang yang rasionalis, logis, layak melangit, dalam hal pengajaran dan patron, ternyata menjadi didalam keadaan kalah juga, jatuh.

Kenapa?

Alkitab mengatakan, TUHAN berkata bahwa Raja Salomo tidak memiliki hati seperti Raja Daud.
Raja Daud dijadikan sebagai perlambang raja yang setia, raja yang sepenuh hati, raja yang mengenal TUHAN.
Dan karena itulah MESIAS yang akan datang itu selalu dihubungkan dengan Raja Daud, bahkan untuk menghargai kesetiaan Raja Daud kepada TUHAN, TUHAN memberi gelar kepada Mesias itu sebagai Anak Daud, yang dapat diartikan sebagai setia, dan dekat kepada TUHAN.

Kebijaksanaan dan kesetiaan adalah dua hal, masing-masing secara “kualitas” berbeda ada pada Raja Salomo dan Raja Daud,…. dan kesetiaan lebih unggul dalam memilah dan memilih dan hidup.

Mari kita memandang kebijaksanaan Raja Salomo.
Bicara bijaksana, mungkin kita berpikir bahwa memang TUHAN-lah Yang Bijaksana, seperti klaim YESUS, bahwa IA melebihi hikmat Salomo. Hikmat berbicara tentang menggunakan kebijakan/keahlian/kearifan, sedang kebijaksanaan berbicara tentang menggunakan hikmat itu, menggunakan pengetahuan, akal dan pikiran.
Salomo dipastikan memilih dengan hikmat dan kebijaksanaan. Bicara bijak ada segi moral/etika, bicara moral ada segi ‘enak dipandang orang’. Nah jika seorang memberi hadiah maka etikanya adalah hadiah itu diharuskan diterima, dalam kosa kata orang Indonesia disebut ‘pantang menolak rejeki‘.
Kejadian-kejadian seperti ini berlanjut terus sampai suatu saat bilangan ‘hadiah’ kepada Raja Salomo mencapai 700 istri dan 300 gundik. Nyaris semuanya adalah ‘hadiah’ akibat kebijaksaan dan hikmat yang tiada tara pada saat itu.

TUHAN pernah berjanji sewaktu TUHAN menampakkan diri kepadanya, bahwa kegemilangan, kejayaan akan diberikan jika ia taat.

Pilihan terpampang di depan wajah, kaya oleh Kuasa TUHAN atau kaya oleh hikmat?

Tetapi karena tidak ada faktor kesetiaan kepada TUHAN yang nyata pernah menampakkan diri kepadanya Raja Salomo menempuh segala keputusannya dengan hikmat, dengan kebijakan manusiawi.

Dan untuk itu ia dicatat sebagai seorang raja yang tidak seperti Raja Daud, yang setia dan sepenuh hati mengikut TUHAN.

About these ads

2 Komentar »

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini. TrackBack URI

  1. Jauh di atas doa …
    Jauh di atas pengharapan …
    dan jauh di atas segalanya , maka yg menjadi Kekaguman Allah atas hidup seorang anak manusia adalah KESETIAANnya.

    Salam kasih ma laeku ..

    • @lae Sihotang..

      salam juga lae…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog pada WordPress.com. | The Pool Theme.
Entries dan komentar feeds.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 25 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: